Just another WordPress.com site

Dibasuh Oleh Anugerah

By. John Piper

Kebutuhan akan hidup kudus berdasarkan Alkitab tidak meniadakan anugerah. Agaknya, kebutuhan ini tepatnya didasari pada anugerah pengampunan dan mendemonstrasikan kuasa anugerah. Dalam 1 Korintus 15:10, Paulus berkata, “Tetapi karena kasih karunia Allah, aku adalah sebagaimana aku ada, dan kasih karunia yang dianugerahkanNya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua, tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku.” Kasih karunia atau anugerah bukanlah hanya pengampunan yang diberikan atas ketidakbaikan kita; juga bukan merupakan kuasa yang membuahkan kebaikan kita. Jika Allah bersabda bahwa penting bagi anugerah untuk melakukan itu, maka bukanlah meniadakan rahmat ketika kita setuju dengan Nya. Agak bertentangan, sebenarnya.

Perintah hidup suci yang berasal dari Alkitab bukanlah merupakan pembenaran yang bertentangan oleh keyakinan saja. Semua dosa yang dimiliki oleh umat Allah, dahulu kini, dan kelak diampuni oleh karena kematian Yesus. Pembenaran yang didasari oleh kematian Yesus bagi kita ini merupakan dasar dari penyucian. Bukan sebaliknya. Satu-satunya dosa yang dapat kita perjuangkan dengan penuh keberhasilan adalah dosa yang telah diampuni. Tanpa pembenaran yang sekali namun untuk semua melalui Yesus, satu-satunya hal yang dibuahkan oleh perjuangan kita adalah kebenaran pribadi.

Karya Allah di dalam pembenaran tidak membuat karya Allah dalam pilihan penyucian (?). Alkitab tidak berkata bahwa pengampunan membuahkan pilihan kesucian. Agaknya, pengampunanlah yang memungkinkan kesucian. Allah yang membenarkan juga menyucikan. Keyakinan yang membenarkan juga menyucikan. Keyakinan memuaskan hati manusia di hadirat Allah dan membebaskannya dari kepuasan palsu yang berasal dari dosa. Inilah sebabnya pembenaran dan proses penyucian selalu berjalan bersamaan. Keduanya datang dari keyakinan yang sama. Anggapan datang pada akhir kehidupan ketika kita mati atau ketika Yesus kembali tetapi pencarian hidup suci dimulai dengan benih keyakinan yang pertama. Itulah hakekat dari menyelamatkan keyakinan. Keyakinan menemukan kepuasan di hadirat Yesus dan dijauhkan dari kepuasan dosa.

Dalam 1 Tesalonika 5:23-24, Paulus berkata, “Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa, dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita. Ia yang memanggil kamu adalah setia. Ia juga akan menggenapinya” Ingatlah 3 hal ini: 10 perintah, Doa, dan Janji.
10 perintah. Paulus baru saja usai memberikan serentetan perintah dalam ayat 14-22. Perintah tersebut berakhir dengan ayat 22: “Menjauhkan diri dari segala bentuk kejahatan.” Jadi kita tahu bahwa Allah menggunakan 10 perintah dan upah sebagai cara Ia menyucikan kita. Ia tidak berfirman, “ Akulah yang menyucikan engkau, sehingga Aku tidak memberitahukan apapun untuk engkau lakukan.” Cara Ia menyucikan tidak hanya di luar kesadaran. Ia membentuk pikiran dan tujuan kita.

DOA. Dalam ayat 23, Paulus beralih dari tindakan mendesak dan memerintahkan kita untuk menjadi suci kepada tindakan meminta Allah menjadikan kita suci: ““Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa, dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita” Jadi Allah tidak hanya menggunakan perintah dan upah sebagai cara Ia membuat kita suci, Ia juga menggunakan doa umat-Nya. Sebagai cara Ia membuat engkau suci, Ia tidak hanya menangani pikiran dan tujuan kita, tetapi Ia juga menangani pikiran dan tujuan orang lain agar mereka mendoakan anda.

JANJI. Setelah memerintahkan kita untuk menjalani hidup suci seperti yang tertera pada ayat 14-22 dan berdoa agar Allah menyucikan kita seperti yang tertera pada ayat 23, Paulus membuahkan keputusan seperti yang tertera pada ayat 24: “ Ia yang memanggil kamu adalah setia. Ia juga akan menggenapinya.”

Janji merupakan perubahan pemikiran manusia yang mengatakan: “Baiklah, Ia memerintahkan kita untuk menjauhkan diri dari yang jahat jadi semestinya terserah kita untuk menjadi suci,” atau “ Baiklah, ia berdoa agar Allah menyucikan saya, jadi tergantung pada doa Paulus yang akan dijawab atau tidak oleh Allah.” Semuanya itu pemikiran yang salah dan bukanlah yang dikatakan oleh bacaan tersebut. Pemikiran yang benar berlanjut pada ayat 24 dan mengatakan bahwa kesetiaan Allah dipadukan dengan panggilan-Nya membuktikan bahwa Ia akan melakukannya! “Ia yang memanggil kamu adalah setia. Ia juga akan menggenapinya.” Apa yang dimaksud dengan menggenapinya? Menggenapinya berarti apa yang Paulus perintahkan dan apa yang ia doakan adalah penyucian diri. Allah akan melakukannya.

Apakah kita percaya Allah bukan hanya karena rahmat-Nya yang mengampuni dosa kita tetapi juga karena rahmat-Nya yang membuat kemajuan dalam mengalahkan dosa kita? Pertimbangkanlah pertanyaan ini sejenak karena kita akan melihat konsep ini.

Apabila anda melihat ayat 23 dengan penuh kehati-hatian, mungkin anda memiliki pertanyaan yang sama dengan yang saya miliki: Ketika Paulus berdoa agar Allah menyucikan kita dan membuat kita tanpa kesalahan “pada saat kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus,” apakah yang ia maksudkan adalah bahwa Allah akan mengubah kita dalam sekejap mata di saat Yesus datang, atau apakah yang ia maksudkan adalah bahwa Ia akan berkarya di dalam kita sekarang sehingga kita akan menjadi suci di saat Yesus datang? Apakah ayat 23 dan 24 merupakan sebuah doa dan merupakan sebuah janji atas segala sesuatu yang akan segera Allah lakukan di saat Yesus datang? Atau apakah ayat-ayat tersebut merupakan sebuah doa dan merupakan sebuah janji atas apa yang akan Allah lakukan sekarang dalam kehidupan umat beriman untuk mempersiapkan umat beriman bagi hari itu dengan penuh kekudusan?

Ayat-ayat ini merupakan sebuah doa dan sebuah janji bahwa Allah akan melakukan apa yang perlu dilakukan sekarang. Saya menyatakan ini karena ,biasanya, penyucian merujuk pada proses menjadi suci sekarang dan karena persamaan yang terdapat pada 1 Tesalonika 3:12-13 menunjukkan bahwa inilah yang Paulus maksudkan: “Semoga Allah membuat engkau bertumbuh dan berkelimpahan dalam kasih seorang akan yang lainnya dan pada semuanya, sama seperti yang kami lakukan kepadamu, sehingga Ia membentuk hatimu tanpa kesalahan di dalam kekudusan (apa yang Paulus doakan pada 5:23) sebelum Allah Bapa kita saat kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus (frasa yang sama dengan yang terdapat pada 5:23) beserta seluruh para kudus-Nya.” Paulus berdoa agar Allah melakukan sesuatu untuk membuat kita segera bertumbuh dan berkelimpahan di dalam kasih. Dan tujuan dari karya yang berkelanjutan ini di dalam diri kita adalah bahwa di saat hari akhir tiba, kita terbentuk di hadapan Allah dalam kekudusan karena kasih adalah inti dari kekudusan manusia.

I Tesalonika 5:23-24 sungguh mengajarkan bahwa Allah adalah pribadi yang menyucikan masa sekarang. Ia melakukannya melalui 10 perintah dan upah yang menarik bagi pikiran dan tujuan kita. Ia melakukannya melalui doa. Tetapi, walaupun bagaimanapun Ia melakukannya, walau bagaimanapun lambatnya, dan walau walau bagaimanapun tidak sempurna yang kita rasakan, hal yang utama adalah bahwa Allah melakukannya.

Tetapi mengapa keyakinan akan Allah membuat Ia bertekad menyucikan kita? Kuncinya adalah hubungan antara bagian-bagian lain dari keselamatan dan karya Allah yang menyucikan. Anda dapat melihat hal ini dengan jelas pada 5:24. Paulus berkata, “ Ia yang memanggil kamu adalah setia. Ia juga akan menggenapinya” Seolah-olah Paulus berkata. “Ia memanggil engkau! Tidakkah engkau melihat? Ia memanggil engkau! Dan apabila Ia memanggil engkau, maka Ia akan menyucikan engau. Itulah yang dimaksud dengan kesetiaan-Nya. Tidakkah engkau menangkap maksudnya?”

Dan anda menggaruk-garuk kepala dan berkata, “ Mengapa fakta bahwa Ia memanggil kita berarti bahawa Ia telah menyucikan kita?” Dan Paulus berkata, “Ia memanggil dan menyucikan engkau karena niat Allah dalam memanggil engkau adalah bahwa engkau dapat menjadi suci. Kekudusan merupakan niat yang tidak kelihatan dari diri Allah dalam panggilanmu. Apabila Ia hanya memanggil tetapi tidak menyucikan, maka Ia tidaklah setia. Itulah apa yang saya katakan kembali dalam 1 Tesalonika 4:7, “ Karena Allah memanggil kita bukan untuk ketidakbersihan, tetapi untuk kekudusan.”

Setiap langkah keberhasilan dalam penyelamatan berakar pada kepastian dalam seluruh langkah yang telah ditempuh sebelumnya. Penyucian diri anda berakar pada kematian Kristus untuk orang-orang yang berdosa. Kematian Kristus berakar pada takdir. Dan takdir berakar pada pilihan. Sekali anda merasa diri anda berada dalam keselamatan yang dipersiapkan, dan penuh rahmat dari Allah, anda sendiri akan tahu bahwa anda dikasihi dengan kasih yang kuat kuasa, dan kekal yang telah memilih, mentakdirkan, menebus, memanggil, menyucikan, dan menyelamatkan. Dan anda bernyanyi, “Allah itu setia. Ia akan menggenapinya!”

Tetapi tidak hanya itu, tujuan Allah di dalam pemilihan anda adalah kekudusan anda. Efesus 1:4: “(Allah) memilih kita di dalam diri-Nya sebelum dunia dijadikan, bahwa kita seharusnya kudus atau suci dan tanpa kesalahan di hadapan-Nya” (cf. 2 Tesalonika 2:13). Kekudusan anda adalah sepasti pilihan anda.

Tidak hanya itu, tujuan Allah di dalam pentakdiran diri anda adalah kekudusan anda. Roma 8:29a: “ Bagi siapa Ia telah tahu, Ia juga mentakdirkan untuk menyerupai gambaran Putra-Nya.” Menjadi lebih menyerupai Yesus berarti menjadi sama pastinya dengan maksud Allah dalam pentakdiran atau penentuan hidup.

Tidak hanya itu, maksud Allah dalam kematian Putra-Nya adalah kekudusan anda. Efesus 5:25b-26a: “Kristus mengasihi gereja dan menyerahkan kepadanya agar Ia dapat menguduskannya” (rsv). Anda menjadi kudus atau suci sama pastinya dengan maksud yang tidak kelihatan dari dalam diri Allah di dalam wafat Putra-Nya.

Dalam memilih anda, dalam penentuan atau pentakdiran, dalam kematiannya bagi anda, dan dalam panggilan-Nya bagi anda, maksud-Nya adalah kekudusan anda. Dan kita dapat berkata pada Paulus dalam 1 Tesalonika 5:24 tidak hanya, “Ia yang memanggil kamu adalah setia, dan Ia juga akan menggenapinya,” tetapi juga, “Ia yang memilih anda adalah setia, dan yang juga melakukannya. Ia yang menentukan hidup anda setia, yang juga melakukannya. Ia yang mengutus Puta-Nya untuk wafat bagi anda adalah setia, yang juga melakukannya.” Untuk tujuan apakah puncaknya?” Untuk memuji kemuliaan rahmat-Nya” (Efesus 1:6)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: