Just another WordPress.com site

By. John Piper
Liburan adalah saat – saat yang berbahaya yang bisa melemahkan kekuatan. Selama liburan harapan kita untuk bersenang – senang akan lebih besar, sehingga kenyataan tentang kesedihan akan terasa lebih berat. Seharusnya anda merasa muram di bulan Februari; dengan begitu masalah ini bisa ditoleransi. Tetapi hari Thanksgiving dan Natal seharusnya dirayakan dengan sukacita dan besar – besaran. Pendapat inipun hanya akan melipatgandakan rasa putus asa yang kita miliki. Bolehkan saya menawarkan obat – obatan pencegah?

Saat Tuhan rindu menunjukkan tentang janjiNya yang tidak akan berubah yang mencerminkan karakter tujuanNya kepada orang – orang pilihanNya, Dia menambahkan sebuah sumpah, sehingga melalui kedua hal tersebut (janji dan sumpahNya), menyatakan bahwa Tuhan tidak akan pernah ingkar atau salah, “karena itu untuk lebih meyakinkan mereka yang berhak menerima janji akan kepastian putusanNya, Allah telah mengikat diriNya dengan sumpah, supaya oleh dua kenyataan yang tidak berubah – ubah, tentang mana Allah tidak mungkin berdusta, kita yang mencari perlindungan beroleh dorongan yang kuat untuk menjangkau pengharapan yang terletak di depan kita” (Ibrani 17 – 18)
“ … Tuhan rindu untuk menunjukkan dengan lebih meyakinkan …”

Tulisan ini sudah mengatakan bahwa Tuhan sudah cukup memberikan kekuatan kepada kita. Tetapi Tuhan kita bukanlah Tuhan yang minimum. TujuanNya bukanlah untuk memberikan sedikit kata-kata penguatan seminimal mungkin. Dia berkata untuk memberikan pengharapan kepada kita. Kemudian, Allah kita yang adalah Allah yang selalu memberikan kata – kata penguatan dan pengharapan dengan penuh perasaan, berkata pada diriNya sendiri: “Ini bagus. Aku suka melakukan ini. Saya harus melakukan ini lagi.” Dan benar, Dia akan terus memberikan kata – kata penguatan lebih banyak lagi.

Tetapi bukan hanya lebih banyak. Kata – kata penguatan itu juga lebih baik. Dia memulai dari janji – jani yang sederhana (yang tidak mungkin gagal dan pasti sangat bisa dipercaya!) kemudian Dia menambahkan sumpah. Dan bukan sekedar sembarang sumpah, tetapi jenis sumpah yang terbaik dan tertinggi tingkatnya – yaitu sumpah yang berdasar diriNya sendiri. Mengapa? Bukan karena firmanNya lemah, tetapi karena kitalah yang lemah dan Dia sabar.

Dia sangat rindu untuk “menunjukkan … membuktikan … membiarkan kita kita melihat … memperlihatkan secara detil … mewakili … mempresentasikan … mengungkapkan … membawakan” pengharapan akan masa depan kita. Dia benar – benar ingin kita merasakan semua hal ini. Setelah melakukan untuk pertama kalinya, Dia akan melakukannya lagi untuk yang kedua, (dan ketiga dan keempat dan seterusnya) untuk terus membantu kita merasakan penguatan dariNya. Inilah yang Dia inginkan. Inilah yang sebenarnya Dia mau. “ Saat Tuhan rindu untuk menunjukkan dengan cara yang lebih meyakinkan …”

“… agar kita mendapatkan penguatan yang kokoh …”

Penguatan seperti apa yang Tuhan ingin kita rasakan? Dia berkata, “Penguatan yang kokoh!” Perhatikan kata tersebut. Dia bisa saja berkata, “penguatan yang hebat” atau “penguatan yang besar” atau “penguatan yang dalam”, semuanya benar. Tetapi kata sesungguhnya adalah “kokoh”. Penguatan yang bertahan melawan musim apapun yang berusaha menjatuhkan. Kotbahkan ini kepada dirimu sendiri; “Tuhan rindu aku mendapatkan kekuatan yang “kokoh”!

“ … untuk menjangkau pengharapan di depan kita …”

Banyak saat – saat indah dalam hidup ini. Tetapi marilah hadapi kenyataan ini: hari – hari ini jahat, ketidaksempurnaan kita membuat kita frustasi, dan kita semakin bertambah tua, dan bergerak mendekati kubur. Apabila kita hanya memiliki pengharapan dalam Kristus semasa kita hidup saja, sungguh, kita ini orang yang pantas dikasihani. Ada saat indah yang akan datang dalam hidup kita. Tetapi hal hal indah inipun dianggap sampah apabila dibandingkan dengan nilai-nilai yang terlampau tinggi saat mendapatkan Kristus. Bahkan disini kita bisa besukacita dengan sukacita yang tak terkatakan dan kemuliaan penuh. Tetapi itu semua dicapai hanya karena adanya “pengharapan di depan kita”. Jangkau dan raihlah pengharapan itu. Tuhan memberikan penguatan untuk melakukannya. Ambillah sekarang juga. Nikmatilah sekarang. Biarlah anda semua dikuatkan oleh pengharapan tersebut. Biarlah anda dikuatkan secara kokoh. Karena pengharapan anda terjamin aman dengan ketidakterbatasan yang ganda: Janji Tuhan dan sumpah yang sudah diucapkan Tuhan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: